Total Pageviews

Thursday, 25 December 2014

Selamat Pengantin Baru @ Putera Bongsu

"Selamat pengantin baru buat adik bongsu ku, semoga berkat dan berbahagia selalu hingga ke Jannah... lalui lah hidup ini dengan keimanan yang sentiasa dijadikan pedoman dalam landasan kehidupan...."
Majlis di Langkawi di pihak pengantin perempuan.... 
Pada majlis menyambut menantu di Kelantan...
video
Video klip simple... 

Saturday, 13 September 2014

Ayam Halia Muda

Selain menu ala-ala timur tengah especiallynya kebab la... aku tersangat juga menyukai masakan chinese food terutamanya yang kelihatan berkuah jernih, sup-supnya ke, yang rebus-rebus atau yang kelihatan seperti dikukus. Pastu tengok sayurnya pulak tidak layu, malah nampak segar je di mata, menghijau dan berkilat. Mungkin kah dish itu terus dimakan panas-panas bila saja siap dimasak? Jadinya tak adalah sayurnya nampak layu je kan. 
Ayam goreng halia muda

Dish ini aku masak pada 2, 3 hari lepas. Dengan menggunakan mana-mana bahan yang ada dalam fridge je. Itu pun selepas digelak oleh Mr. hubby.... sebab suka benar aku membeli sayur-sayur, sukalah konon, tapi nak masaknya entah bila. Hinggakan kekadang tu layu dulu sayur tu atau banyak kali juga terpaksa dibuang.... astaghfirullaaaahhh....

Ok... Sekali pun mudah saja cara masaknya, nak juga aku abadikan menu ini di sini....

Bahan-bahan yang aku pakai :-
  1. 200 gram isi ayam dihiris nipis 
  2. 1 labu bawang besar dihiris nipis
  3. 3 ulas bawang putih diketuk
  4. 2 inci halis muda dihiris lebar dan nipis (boleh letak lagi banyak jika suka)
  5. Brokoli (yang dah terperap lama dalam peti ais) hihihi... inilah fokusnya pada tajuk ni...
  6. Cendawan kering yang siap dihiris nipis, direndam sekejap untuk lembut
  7. Secawan air sebagai sedikit berkuah
  8. 1 sudu teh serbuk pati ayam knor
  9. 2 sudu teh tepung jagung
  10. 3 titik sos maggi
  11. 1 sudu teh sos ikan
  12. Garam dan gula secukup rasa
  13. 2 sudu besar minyak zaitun untuk menumis
Cara-cara :-
  1. Panaskan minyak dan tumis bawang merah hingga hampir garing.
  2. Masukkan bawang putih, tumis seketika
  3. Masukkan halia, juga tumis seketika.
  4. Masukkan isi ayam dan cendawan, biarkan hingga ayam empuk.
  5. Masukkan air, serbuk pati ayam knor, sos maggi dan sos ikan. Rasakan dahulu sebelum letak garam, kot dah cukup masinnya. 
  6. Bila dah agak semua dah masak, baru aku masukkan brokoli. Dalam masa satu minit saja, terus aku masukkan air bancuhan tepung jagung dan tutup kan api. Tak nak lama-lama lagi takut brokoli tu layu.
  7. Kemudian baru aku taburkan 1 sudu teh gula ke atas sayur tu.
  8. Siap dan boleh dihidangkan. 

Jika cepat dimakan, insyaAllah rasa brokolinya masih crunchy.... ermmm suka sangat... sebab aku suka aroma kuat dari halia tu... boleh kunyah dengan dia sekali masa makan. Ini bagi aku yang suka la... tak dinafikan tentu ramai juga yang tak suka makan halia kan... :-)

Wednesday, 10 September 2014

Udang Tepung Gemuk

Ini sesaja je aku nih... mcm tak de kerja pulak dah... saja nak joinkan gambar udang tepung montel ni kat dalam ni... 
Udang tepung montel.... 
Dish ni aku order masa makan kat restoran nusantara minggu lepas. Udang tepung kat situ sedap dan aku suka, kena dengan citarasa aku pulak. Sebenarnya dah lama tak gi makan kat situ. Rasa macam harganya agak mahal sikit. Sementara aku dah jumpa tempat yang lagi rendah harganya juga selesa dengan rasanya, sekalipun tempat nya hanya biasa-biasa. 

Tapi kali ni selepas beberapa bulan tidak menyinggah, harga yang aku perasan agak rendah sikit dari sebelum ini. Ya aku agak perasan tentang ini pada menu-menu yang aku order.
Sampai-sampai je order aku ni ke meja, terkejut pulak dengan kemontelan tepung udang ni. Seingat aku harganya dulu ialah rm6++...tu yang aku kata mahal sikit tempat nih... tapi malam ini menjadi rm5 sahaja dengan 7 ekor udang padanya... agak bagus. 
Apakah yang menyebabkan harga dia turun ah???

Lagi menu tetap bila aku ke sini....
Menu baru dia... 'mee celup" tapi aku selalu pilih 'kway tiaw celup'
Minta teh o halia kat tempat lain sebelum ni, dia orang buatkan yang serbuk. Tapi kat sini yang bestnya dia letak halia fresh, ermm... terasa kesegarannya... cuma yang kurang best sikit bila gelas teh tu dia pakai gelas kecil... :-( tak pa lain kali aku kena request gelas besar masa order tu... :-)

Thursday, 31 July 2014

Suasana Aidil Fitri 1435H/2014

Kembali Ber'Aidil Fitri' Di Malaysia selepas 5 kali beraya di Aussie...

Lumrah alam, suka duka silih berganti, senyum tawa berselang sepi, tidak ditunggu tidak dinanti, tetap ia datang menyeri.... 

Memori raya kali ini.... 
Selepas solat sunat hari raya dan jamuan ringan di surau kecil... Terlepas join 2 lagi family kakak ke 3 ku juga adik ke 5 kerana masing-masing berpagi raya di rumah mertua.... hai... time aku ada ada selepas 5 tahun miss beraya bersama ini laaaa yang dia orang plan nak ke sebelah sana... Bukan rezeki aku kali ini kot... lain kali moga ada peluang lagi ya, insyaAllah.....
Tengahari raya meratah durian sekenyang-kenyangnya. Sinsingla lengan baju tu. Durian ni adik aku yang bawa balik dari Raub. Banyaaaak sangat, satu bonet kereta. Habislah kereta dia beraroma durian lepas tu. Dapat deal dengan/dari seorang tauke cina katanya. Durian tengah banyak musim ni. Berderet di perjalana balik kampung hari tu dengan longgokan durian yang tak terbeli agaknya dek kerana bulan puasa.
Ha... ni la adik aku... si Putera Bongsu... menghampiri hening subuh pagi raya baru sampai kampung, semata-mata tunggu durian dari tauke cina tu.

Sangat sedap isinya. Musang King katakan...
Makan semahunya. 

Sebelah aku tu adik aku yang ke-5 bersama husbandnya. Petang raya baru bersua muka.

Ok... aku nak imbas seketika pada hari sebelum raya....
Cucu dan atuk. Anak saudara aku yang baru sampai dari KL. Destinasi pilihan pertama adalah rumah usang Tok Ayah dulu. Apa yang amat terserlah aku dapat lihat kali ini, dia amat ringan tulang membantu dengan atau tanpa disuruh pun. Semua kerja sapu sampah di halaman rumah, buang sarang lelabah, bersihkan surau kecil untuk solat raya, semua dia buat. Alhamdulillah.
Ini sehari sebelum raya. Aku diberikan tugas memasak gulai 2 ekor  itik serati untuk jamuan ringan jemaah yang bersolat raya esok. Urusan sembelihan dan layur dilakukan siap-siap oleh abang aku. Bila dibawa ke rumah mak, maka aku minta Mr. Hubby dan iparku tolong potong-potongkan sebelum tugasan seterusnya jatuh ke tangan aku.
Keras juga tulang temulang itik nih. Kena rebus dulu pakai pressure cooker. Abang aku dah siap-siap bawa dah pressure cookernya. Sekarang dah mudahla berbanding dulu-dulu yang mana kami terpaksa merebus ayam kampung or itik or serati lama berejam dengan dapur kayu sebelum mendapat isinya yang lembut. Dengan pressure cooker tak sampai pun setengah jam merebusnya.
Ringkasanya.... ini lah dia gulai serati yang dah masak. Petang tu aku ambiklah sikit buat berbuka. Testing la konon... Sedap juga... hihihi perasan sendiri... tapi betuuuullll.... :-)

Petai dan sambal ikan mangga.

Hidangan ringkas menu berbuka puasa dihari terakhir ramadhan. Mana boleh masak banyak-banyak kan...sahur pun tak lagi dah... sedia maklum dah, jika banyak-banyak nanti membazir tak habis juga makanan jika di hari akhir nih. Ringkas-ringkas hidangan ni pun, sangat cukup membuatkan selera naik, sebabnya ada petai, budu dan juga sambal ikan mangga tu....
Ok... ini pula pagi-pagi raya lepas solat subuh tu. Sama-sama menjamah hidangan raya sebagai sarapan pagi. Ambil yang sunat. Ini je ahli sarapan pagi pada pagi raya tu termasuk aku yang tukang snap gambar ni. Yang bertudung pink tu adalah sepupu aku yang tiba menjelang waktu berbuka puasa semalam. Nak beraya bersama-sama kami. Lihatlah betapa antik dan nostalgianya dapur rumah ku. Orang tua yang jaga katakan. Tak larat dah nak berkemas-kemas sangat.

Menu wajib aku....
Nasi himpit
Kuah kacang
Sate goreng 
Kakak sulungku tiba dalam jam 8, sempat bersarapan dengan kami. Awal betul dia orang bersiap dan bertolak dari Kutan pagi tadi. Mereka dah siap pakai cantik-cantik dah, tapi aku...? tuan rumah katakan...

Mr. Hubby yang menunggu untuk solat raya, dapat bertakbir raya kat tepi surau je dulu sebab lambat sikit bersiap, surau kecil dah penuh.
Jemaah sedang menjamu selera selepas selesai mendengar khutbah solat raya.

Sembang-sembang. Aku sebak seketika ketika ini. Salah seorang nenek saudara aku sudah tidak cam aku lagi. Dalam 5 tahun aku tak jumpa dia, banyak yang berubah. Sekali pun aku sedang berhadapan dengan dia, dia tidak cam aku . Tapi bila aku ke sudut lain, telinga ku dapat mendengar dia bertanya ibuku, "Nani tak balik ke"? Rupanya dia hanya masih mengingati nama aku. Katanya, penglihatan dia dah kabur atau kurang jelas dan susah nak cam orang.

Seterusnya selepas settle bab-bab solat raya, jemaah pun dah balik, kami bergambar ramai-ramai, walaupun ahli belum cukup.
Tadi, aku paksa ayah pakai sepasang baju melayu.... hihi... kalau tak memang payah dia nak pakai gini... sebahagian suasana....
Geng biru menang kali ni... aku sebenarnya pun plan biru juga untuk tahun ni, tapi tak sempat buat persiapan. Pakai apa yang dah ada awal-awal.
Apa yang lucu sangat tu....?


Dah settle semua, terus pula ke rumah abang ke 2. Dalam hanya satu kilometer saja dari rumah mak.
Bertudung putih tu laa kakak no 3 aku. Kat sini baru dapat jumpa dia.
Yang berkopiah putih tinggi tu pulak abang ipar no 3 aku.

Raya ke-2
 House warming rumah kakak bersekali dengan majlis bercukur cucu ke-4 nya.
 Pemuda di tengah tu la anak saudara ku yang sponsor kambing golek ni... 
Rasanya agak sedap... recommended....

Malam raya ke-3
Ini pulak rumah mertuaku... suasananya dah lain kan, antara kampung dan bandar. Memang berbeza. Kami plan berkumpul dan menjamu selera pada raya ke 2 sebelah malam. Raya pertama memang tak sempat. Sebelah sini ada banyak bisnes. Menerima banyak tempahan sehingga raya ke 6 atau ke 7. Jadi mereka memang banyak menghabiskan masa di dapur.
Anak-anak Ma....
Para menantu Ma...

Keceriaan suasana...
Semasa masing-masing menyiapkan diri...

Iklan seketika, Kelihatan langsir-langsir yang tergantung di rumah Ma ini adalah hasil tanganku (hihi.. bukan berniat menunjuk) yang dah berusia hampir 9 tahun or lebih... ceria air muka Ma bila aku katakan, "insyaAllah akan ku buat lagi yang baru"... 
Antara menu malam itu...
Hidangan BBQ dan steamboat....
Mengharapkan keceriaan tak kan pergi jauh....